Ada 10 Titik Pengalihan Arus dan 5 Penyekatan jalan di Kota Medan ,Pelaksanaan PPKM DARURAT di Medan,,

134

Potret indonesia news.com Medan .(12/07/2021).

Melihat situasi meningkatnya Pasien yang terinveksi virus corona maka guna mencegah penyebaran Covid-19, Kota Medan diberlakukan PPKM Darurat, terhitung mulai Senin 12 sampai 20 Juli pukul 08.00 wib sampai pukul 22.00 wib hingga 20 Juli 2021.

Dalam PPKM Darurat tersebut dilakukan 10 titik pengalihan arus dan 5 titik lokasi penyekatan serta pemeriksaan saat PPKM darurat.

Kasubbid Penmas Bid Humas Poldasu AKBP MP Nainggolan mengatakan, penyekatan dan pengalihan arus serta pelaksanaan pemeriksaan swab antigen dilakukan TNI-Polri bersama pemerintah Kota Medan dan Pemprovsu.

Berikut titik lokasi pengalihan arus jalan di Kota Medan.

1. Jalan Sudirman simpang Jalan Diponegoro
2. Jalan Suprapto simpang Jalan Imam Bonjol
3. Jalan Diponegoro simpang Jalan Zainul Arifin
4. Jalan MH Yamin simpang Jalan Merak Jingga
5. Jalan Pemuda simpang Jalan P. Merah
6. Jalan Brig Katamso simpang Jalan Alfalah
7. Jalan Gatot Subroto simpang Manhattan
8. Jalan Jamin Ginting simpang Kampus USU
9. Jalan SM Raja simpang Indogrosir
10. Jalan HM Yamin simpang Aksara.

Sementara titik lokasi penyekatan dan pemeriksaan swab antigen di Kota Medan yakni:

1. Pos Rivera (Jalan SM Raja)
2. Pos Simpang Titi Kuning (Jalan Besar Deli Tua)
3. Pos Kampung Lalang (Jalan Gatot Subroto sebelum jembatan)
4. Pos Titi Sewa/ Tembung (Jalan Letda Sujono)
5. Pos Simpang Tuntungan (Jalan Jamin Ginting).

Diiterangkan kembali oleh Kasubid Penmas Poldasu bahwa  guna menyesuaikan Peraturan Menteri Dalam negeri (Permendagri), selama PPKM Darurat pekerja esensial sebesar 50 persen sedangkan non esensial 25 persen. Namun untuk pekerja dibidang kesehatan dan menyangkut hajat hidup orang banyak bekerja 100 persen.

“Kita menghimbau agar seluruh lapisan masyarakat menaati PPKM Darurat. Tidak perlu takut karena ini dilakukan untuk memutus matarantai penyebaran Covid-19 agar tidak sempat terjadi seperti didaerah lain. Pemutusan penyebaran covid dan keberhasilan PPKM Darurat tergantung kesadaran masyarakat itu sendiri,” pungkasnya.

Diketahui sebelumnya , Gubernur Sumatera Utara (Gubsu) Edy Rahmayadi mengatakan PPKM darurat akan digelar pada 12-20 Juli 2021. Hal ini disampaikan Edy setelah mengikuti rapat virtual persoalan PPKM bersama Menteri Perekonomian Airlangga Hartarto.

“PPKM Darurat diberlakukan karena penyebarannya-penularannya COVID-19 varian Delta, sangat lebih cepat atau seribu berbanding satu dengan varian yang Wuhan ,” kata Edy, Sabtu (10/7) di Mapoldasu.

Diharapkan masyarakat Kota Medan dapat mentaati pemberlakuan PPKM Darurat ini guna pencegahan virus corona dikota Medan.( Red/ Tim)